Infeksi usus atau biasa disebut infeksi gastrointestinal adalah salah satu penyakit yang berbahaya. Gejala infeksi usus dan pengobatan infeksi usus ada banyak bentuknya. Simak terus ya Moms untuk mendapatkan informasi yang lengkap.

Ada sejumlah bakteri, virus, dan parasit yang menyebabkan infeksi usus atau infeksi gastrointestinal (GI). Menurut Pusat Pengendalian Penyakit dan Sumber Pencegahan Penyakit di Amerika, penyakit diare bertanggung jawab atas 1 dari 9 kematian anak di seluruh dunia. Ini mer

Infeksi usus atau gastroenteritis terjadi ketika bakteri menyebabkan infeksi lambung atau usus. Orang sering menyebut gastroenteritis bakteri sebagai keracunan makanan.

Infeksi ini umumnya merupakan hasil dari konsumsi makanan atau air yang telah terkontaminasi oleh bakteri atau racunnya. Infeksi ini dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk diare, kram perut, mual, dan muntah.

Sangat penting bagi orang dengan gastroenteritis bakteri untuk beristirahat dan minum banyak cairan. Pada artikel ini, Moms dapat melihat penyebab, gejala, perawatan, dan pencegahan infeksi ini

Gejala Infeksi Usus

Meskipun infeksi ini dapat dapat berlangsung selama 14 hari, infeksi usus ringan biasanya hanya berlangsung beberapa hari. Infeksi ini ditandai dengan kram perut dan ketidaknyamanan diikuti oleh diare. Gejala lain mungkin termasuk:

  • Mual
  • Muntah
  • Demam
  • Kehilangan selera makan
  • Nyeri otot
  • Dehidrasi
  • Sakit kepala
  • Lendir atau darah di tinja
  • Penurunan berat badan

Penyebab Umum Infeksi Saluran Pencernaan

gejala infeksi usus dan pengobatan infeksi usus

Berikut adalah beberapa penyebab infeksi usus dan penyebab infeksi lambung yang umum:

Bakteri

Bakteri E. coli ditemukan di usus manusia dan hewan. Kebanyakan varietasnya tidak berbahaya. Tetapi beberapa jenis seperti E. coli O157: H7 dapat mengeluarkan racun yang dapat menyebabkan kram perut, muntah, dan diare berdarah.

E. coli menyebar melalui air atau makanan yang terkontaminasi yang bersentuhan dengan kotoran hewan. E. coli juga dapat menyebar melalui kontak langsung orang ke orang.

Selain bakteri E. Coli, bakteri Salmonella juga bisa menginfeksi tubuh. Infeksi Salmonella umumnya disebabkan oleh makan unggas, daging, dan telur mentah atau kurang matang. Mayoritas infeksi salmonella dapat diklasifikasikan sebagai gastroenteritis.

Virus

Norovirus adalah penyebab paling umum dari penyakit bawaan makanan di seluruh dunia. Ini sangat mungkin menyebar di antara orang-orang di ruang terbatas. Meskipun dalam kebanyakan kasus virus menyebar melalui makanan atau air yang terkontaminasi, penularan dari orang ke orang juga dimungkinkan.

Parasit

Giardia adalah parasit yang mudah menyebar melalui kontak manusia dan air yang terkontaminasi. Parasit ini tahan terhadap klorin dan dapat menyebar di kolam renang umum. Infeksi dapat terjadi dari minum air dan mandi di danau atau sungai yang terkontaminasi.

Pengobatan Infeksi Saluran Pencernaan

  • Dalam kebanyakan kasus, tindakan perawatan diri adalah pengobatan yang disarankan. Antibiotik tidak akan membantu infeksi saluran pencernaan dari virus atau parasit.
  • Meskipun antibiotik dapat membantu dengan kasus infeksi bakteri, dalam kasus yang tidak rumit antibiotik sebenarnya dapat memperpanjang kondisi dan meningkatkan risiko kambuh.
  • Selain itu, pada infeksi tertentu antibiotik dapat menyebabkan komplikasi berbahaya. Dokter akan membantu menentukan apakah Moms dan keluarga membutuhkan obat infeksi usus dan lambung atau tidak.
  • Perawatan perawatan diri yang paling penting untuk orang dewasa dan anak-anak dengan infeksi GI adalah tetap terhidrasi. Moms dan keluarga yang terinfeksi harus minum banyak air putih.

Agar terhindar dari infeksi ini Moms dan keluarga harus membiasakan pola hidup sehat dan makan-makanan bergizi serta seimbang. Selain itu Moms perlu mengetahui gejala infeksi usus dan pengobatan infeksi usus. Semoga artikel ini bisa membantu Moms.

Leave a Comment

%d bloggers like this: